Berita

Coronavirus: SARS-CoV-2 juga mempengaruhi jantung


SARS-CoV-2 juga boleh menjangkiti sel jantung

Walaupun coronavirus SARS-CoV-2 sering disebut sebagai virus pernafasan pada awal pandemi, segera diketahui bahawa patogen baru dapat mempengaruhi bukan sahaja saluran pernafasan, tetapi juga pelbagai organ lain - termasuk jantung, sebagai penyelidik dari Jerman sekarang lapor.

Oleh kerana SARS-CoV-2 koronavirus baru menyebar ke manusia sejak kebelakangan ini, para pakar hanya mengetahui lebih lanjut mengenai kelakuannya dan akibat perubatan dari jangkitan semasa berlakunya wabak penyakit ini. Sejauh ini, gejala pernafasan dan paru-paru menjadi tumpuan penyakit yang disebabkan oleh virus baru COVID-19, tetapi virus ini juga menyerang jantung.

Patogen dapat mengubah aktiviti gen

Dalam beberapa bulan kebelakangan ini, kajian saintifik menunjukkan bahawa novel coronavirus SARS-CoV-2 tidak hanya mempengaruhi paru-paru, tetapi banyak organ lain. Para saintis dari Pusat Perubatan Universiti Hamburg-Eppendorf (UKE) kini telah memberikan pandangan yang mengejutkan: Coronavirus juga dapat menjangkiti dan memperbanyak sel jantung, menurut laporan terkini.

Patogen juga mampu mengubah aktiviti gen sel jantung yang dijangkiti. Ini berasal dari kajian baru yang diketuai oleh Prof Dr. Dirk Westermann dari Klinik untuk Kardiologi bekerjasama dengan Institut Perubatan Undang-undang UKE. 39 pesakit jantung yang meninggal dijangkiti SARS-CoV-2 diperiksa untuk kerja ilmiah.

Hasilnya dikemukakan dengan judul "Jangkitan jantung dengan SARS-CoV-2 dalam kes autopsi COVID-19 yang disahkan" dan diterima untuk diterbitkan di majalah pakar "JAMA Cardiology".

Coronavirus dikesan di tisu jantung

"Sehingga kini, tidak diketahui berapa banyak kes SARS-CoV-2 juga mempengaruhi jantung dan - jika berlaku - adakah ia boleh membiak dalam sel jantung dan menyebabkan perubahan patologi di sana. Dengan keputusan peperiksaan yang ada sekarang, kami mempunyai lebih banyak kejelasan, ”jelas pengarah kajian Prof Westermann dari Pusat Jantung dan Vaskular Universiti UKE.

Pada sekitar dua pertiga pesakit yang diperiksa (24 dari 39), para penyelidik dapat mengesan koronavirus SARS-CoV-2 di tisu jantung. Dalam 16 kes, para pakar menemui virus dalam jumlah yang mungkin mempunyai kesan klinikal (lebih dari 1.000 salinan virus per mikrogram RNA).

Para penyelidik mengenal pasti untung dan tolak genom virus pada lima pesakit dengan tahap virus tertinggi. "Ini adalah tanda bahawa virus juga berkembang biak dalam sel yang dimaksud," kata Prof Westermann.

Akibat jangka panjang untuk kesihatan

Walaupun sel-sel jantung berubah akibat jangkitan, namun belum dapat dijelaskan secara pasti apakah ini memberi kesan pada perjalanan penyakit ini. Pasukan penyelidik melihat aktiviti enam gen keradangan. Menurut maklumat, aktiviti gen ini meningkat dengan ketara pada 16 pesakit dengan viral load tertinggi.

"Ini mungkin menunjukkan bahawa miokarditis ada. Walaupun begitu, kami belum dapat menemui tanda-tanda khas keradangan tersebut - contohnya kemasukan sel-sel keradangan dari tisu sekitarnya ke otot jantung. Hasil kajian kami menyokong pemerhatian sebelumnya bahawa keradangan otot jantung yang berkaitan dengan COVID-19 jarang berlaku, ”kata Prof Westermann.

Walau bagaimanapun, aktiviti gen yang berubah pada sel-sel jantung yang disebabkan oleh jangkitan boleh membawa akibat jangka panjang bagi kesihatan mereka yang terjejas. Untuk menjelaskan ini, ujian saringan pada pesakit COVID-19 yang masih hidup akan diperlukan pada masa akan datang, jelas saintis itu.

Pesakit COVID-19 khas

Pesakit yang mati diperiksa dalam kajian (23 wanita, 16 lelaki) berusia rata-rata 85 tahun. Kesemuanya diuji positif untuk koronavirus SARS-CoV-2 sepanjang hayatnya dengan sapuan tekak dan mengembangkan pneumonia khas untuk COVID-19.

Setelah kematiannya, mereka diperiksa oleh perubatan forensik antara 8 dan 18 April. Sampel tisu yang diperlukan untuk ujian genetik kemudian diambil.

"Dengan penyakit yang sesuai dengan usia mereka seperti tekanan darah tinggi dan penyakit jantung koronari, pesakit mewakili pesakit COVID-19 yang biasa di Jerman," jelas Prof Stefan Blankenberg, pengarang bersama kajian dan pengarah perubatan Pusat Jantung dan Vaskular Universiti.

Dia menambahkan: “Namun, satu batasan dari kajian kami adalah kami hanya dapat memeriksa mereka yang telah meninggal sejauh ini. Penting untuk mengesahkan penemuan ini pada mangsa penyakit pada masa akan datang. "(Iklan)

Maklumat pengarang dan sumber

Teks ini sesuai dengan spesifikasi literatur perubatan, garis panduan perubatan dan kajian semasa dan telah diperiksa oleh doktor perubatan.


Video: Kondisi Pengidap Covid-19 sejak Gejala Muncul hingga Sembuh dari Virus Corona (Januari 2022).