Berita

COVID-19: Kaedah pengudaraan baru menyelamatkan pesakit

COVID-19: Kaedah pengudaraan baru menyelamatkan pesakit



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pesakit COVID-19 Jerman dirawat untuk kali pertama dengan terapi diafragma

Sekiranya kursus COVID-19 teruk berlaku, pengudaraan mekanikal mungkin diperlukan. Risiko kematian sangat tinggi semasa pengudaraan sedemikian. Terapi diafragma yang disebut sekarang seharusnya menjadikan pengudaraan lebih selamat.

Kakitangan perubatan di Hospital Universiti Greifswald berjaya menguji kaedah baru dengan mana penghidap COVID-19 dapat disapih dari pengudaraan buatan dengan kursus yang teruk. Terapi rangsangan diafragma yang baru dikembangkan digunakan untuk ini.

Terapi rangsangan diafragmatik pada COVID-19

Sebagai sebahagian daripada kajian multisenter antarabangsa yang belum selesai, University Hospital Greifswald adalah kemudahan klinikal pertama di Eropah yang menguji terapi rangsangan diafragma khas untuk rawatan penderita COVID-19 dengan kursus berat menggunakan ventilasi mekanikal.

Kejayaan pertama melalui kaedah rawatan baru

Orang pertama yang dirawat dengan kaedah baru adalah seorang wanita dengan penyakit COVID-19 yang teruk yang memerlukan pengudaraan mekanikal. Doktor tidak dapat menyapih orang yang terkena dari mesin pengudaraan. "Dengan prosedur baru, kami dapat merawat pesakit ini, yang berusia lebih dari 65 tahun dan telah menghabiskan 38 hari di ventilator, dan membolehkannya kembali ke pernafasan bebas," kata Profesor Dr. Ralf Ewert dari University of Greifswald.

Diafragma menderita pernafasan buatan

Semasa pernafasan perut normal, diafragma, yang terletak di bawah paru-paru antara dada dan rongga perut, menguncup. Ketegangan diafragma membolehkan dada mengembang ke bawah, memungkinkan pernafasan perut dalam. Dengan pernafasan buatan, diafragma dapat dilemahkan oleh ketidakaktifan sehingga orang yang terkena tidak lagi dapat bernafas secara bebas dan oleh itu tidak dapat disapih dari pengudaraan mekanikal.

Kutukan dan berkat pengudaraan mekanikal

Seperti yang ditekankan oleh Greifswald University Hospital, pengudaraan mekanikal dapat menyelamatkan nyawa sekiranya kegagalan pernafasan. Namun, jika pengudaraan terlalu lama, ia boleh menyebabkan kerosakan pada mereka yang terkena, terutama pada diafragma, yang tidak digunakan dan atrofi semasa terapi.

Bagaimana terapi diafragma berfungsi?

Untuk mengelakkan ini, rangsangan diafragma baru dikembangkan. Inti rawatan baru adalah sistem Lungpacer® mudah alih, yang dikembangkan oleh syarikat Kanada. Semasa pengudaraan mekanikal, alat ini merangsang otot diafragma yang lemah untuk menyokong penyapihan dari ventilator.

Meningkatkan pengudaraan mekanikal

Sistem Lungpacer® dirancang sedemikian rupa sehingga dapat dengan mudah disatukan ke dalam perawatan rutin pesakit yang memerlukan ventilasi mekanikal invasif. Sistem ini menggunakan kateter vena untuk merangsang otot diafragmatik. Semasa menyapih, diafragma kurang lemah, yang bermaksud bahawa mereka yang terkena dapat bernafas dengan lebih cepat dengan sendirinya. Peranti ini dapat digunakan bukan hanya dengan COVID-19, tetapi juga dengan penyakit yang memerlukan pengudaraan mekanikal.

Universitätsmedizin Greifswald adalah hospital pertama di Jerman yang menguji prosedur ini. Dalam kajian "RESCUE-3" terkini, data mengenai keselamatan dan keberkesanan dikumpulkan. Sehingga akhir penyelidikan, kaedah ini hanya tersedia dalam konteks kajian klinikal. (vb)

Maklumat pengarang dan sumber

Teks ini sesuai dengan spesifikasi literatur perubatan, garis panduan perubatan dan kajian semasa dan telah diperiksa oleh doktor perubatan.

Editor siswazah (FH) Volker Blasek

Membengkak:

  • Universitätsklinikum Greifswald: Pesakit COVID-19 Pertama di Jerman berjaya dirawat dengan Terapi Diafragma novel (diterbitkan: 10.07.2020), idw-online.de



Video: Dua kes baharu COVID-19 di Malaysia (Ogos 2022).