Berita

Alga melindungi daripada barah, MRSA dan jangkitan lain

Alga melindungi daripada barah, MRSA dan jangkitan lain


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Alga mengandungi zat aktif penting terhadap MRSA dan barah kulit

Dalam alga komponen bioaktif yang sebelumnya tidak diketahui kini telah dikenal pasti yang dapat digunakan untuk melawan bakteria berjangkit seperti MRSA dan untuk merawat barah kulit.

Dalam kajian terkini oleh GEOMAR Helmholtz Center for Ocean Research Kiel, komponen bioaktif baru dijumpai pada spesies alga yang dapat meningkatkan rawatan barah kulit dan perlindungan terhadap bakteria berjangkit. Hasilnya diterbitkan dalam jurnal berbahasa Inggeris "Marine Drugs".

Potensi untuk pengembangan ubat

Organisma laut dan simbion mikroba mereka dapat digunakan untuk menyembuhkan penyakit manusia. Sudah ada dua belas ubat penting dan menyelamatkan nyawa, misalnya untuk melawan barah, yang telah dikembangkan dari organisma laut dan mikrobiota simbiotiknya. Menurut para penyelidik, produk semula jadi dari laut berpotensi untuk pengembangan ubat yang empat kali lebih tinggi daripada sebatian semula jadi atau sintetik lain. Walau bagaimanapun, proses pengembangan berpotensi dan kos yang tinggi menghalang potensi tinggi untuk pengembangan ubat.

Bahan bioaktif baru telah dikenal pasti

Dengan menggunakan pendekatan analitik terkini berkaitan dengan informatika bio dan kimia dan pembelajaran mesin, komponen bioaktif baru dari bladderwrack (Fucus vesiculosus), yang juga berasal dari Laut Baltik, dan simbiosis jamur yang dapat digunakan untuk melawan bakteria berjangkit dan barah kulit kini telah dikenal pasti.

Masalah pengasingan molekul

Untuk mencari bahan aktif laut, makro dan mikroorganisma diekstraksi terlebih dahulu, diikuti dengan pembersihan dan pencirian bahan kimia baru dan bioaktif, yang akan digunakan di masa depan untuk pengembangan agen terapi. Masalah utama dalam penyelidikan bahan aktif adalah pengasingan molekul semula jadi yang sudah diketahui dengan menggunakan proses pengasingan berasaskan bioaktiviti klasik. Proses sedemikian sangat rumit dan malangnya berpotensi untuk banyak kesilapan merayap, jelas para penyelidik.

Bagaimana masalah itu dapat diselesaikan?

Kumpulan penyelidikan cuba menyelesaikan masalah ini dengan pendekatan automatik berbantukan komputer dalam kombinasi dengan pemeriksaan bioaktiviti. Semasa kajian selama satu tahun, didapati bahawa ganggang coklat yang diperiksa menghalang pertumbuhan bakteria patogenik yang tahan terhadap Staphylococcus aureus (MRSA). MRSA bertanggungjawab untuk banyak jangkitan hospital yang sangat berbahaya.

Kelebihan kaedah baru

Algoritma yang digunakan dalam penyelidikan merangkum bahan sebagai keluarga molekul berdasarkan persamaan kimianya yang dikenal pasti dalam analisis spektrometri massa dalam rangkaian kompleks. Dengan bantuan alat pembelajaran mesin, sebilangan besar yang diketahui dan juga sebatian baru dapat dikenal pasti secara kimia dalam ekstrak. Kemudian, dengan bantuan bioinformatik, skor molekul bioaktif yang diramalkan mengikut frekuensi relatifnya dalam pecahan, selepas itu sebatian bioaktif kemudian dapat diasingkan dengan cara yang disasarkan.

Proses baru menjimatkan banyak masa

Biasanya diperlukan tiga hingga empat tahun dari pengekstrakan hingga pencirian bahan bioaktif alga menggunakan kaedah tradisional. Nasib baik, penggunaan alat automatik dapat mempercepat penemuan antibiotik semula jadi yang disasarkan hingga beberapa bulan.

Molekul alga juga dapat melindungi manusia

“Secara semula jadi, keretakan pundi kencing sering mengalami tekanan vegetasi yang kuat dan pembentukan biofilm dari berjuta-juta mikroorganisma di air laut. Oleh itu, sebatian yang terikat membran seperti yang telah kita kenal pasti sangat penting bagi ekologi untuk melindungi alga. Molekul seperti itu, yang memainkan peranan penting dalam habitat semula jadi, sering juga menunjukkan aktiviti terhadap patogen manusia, ”kata pengarang kajian Profesor Deniz Tasdemir dari GEOMAR Helmholtz Center for Ocean Research Kiel dalam siaran akhbar.

Potensi penggunaan kerosakan pundi kencing dalam industri makanan?

Oleh kerana pakar pundi kencing adalah rumput laut yang boleh dimakan, kegiatan yang disebutkan di atas menjadikannya sumber ubat yang menarik dan juga makanan tambahan atau perlindungan makanan, tambah pakar. Kumpulan penyelidik merancang untuk menyiasat kemungkinan aplikasi kerosakan pundi kencing dalam industri makanan.

120 cendawan simbiotik dari bungkus pundi kencing telah diasingkan

Terdapat banyak kulat di dalam dan di alga laut yang hidup secara simbiosis dengan inangnya. Ini menjadikan mereka calon yang menjanjikan dalam penemuan dan pengembangan ubat baru. Pasukan ini telah mengasingkan lebih daripada 120 cendawan simbiotik dari bungkus pundi kencing. Secara khusus, genus cendawan yang disebut Pyrenochaetopsis sp. disiasat dengan lebih terperinci kerana kulat ini membunuh sel barah kulit jenis melanoma, tetapi pada masa yang sama menunjukkan ketoksikan rendah terhadap sel kulit normal. Kulat juga mempunyai inventori kimia yang sangat kaya, kata para penyelidik.

Kulat berpotensi untuk melawan barah kulit

Menurut Profesor Tasdemir, ini hanya kajian kimia kedua pada gen cendawan Pyrenochaetopsis yang belum pernah dijumpai sebelumnya. Cendawan yang diasingkan dari pundi kencing dan ditanam di makmal adalah sumber agen anti-kanser semula jadi. Penyelidikan terbaru mengenal pasti beberapa bahan semula jadi baru (pyrenosetine A dan B) yang berpotensi tinggi untuk memerangi barah kulit.

Banyak ubat berdasarkan sumber dari laut

"Alam adalah sumber lebih dari separuh daripada semua ubat moden yang kita gunakan sekarang. Akses ke alat genomik revolusioner, bioinformatik dan alat pembelajaran mesin memungkinkan penemuan baru ejen marin yang belum pernah terjadi sebelumnya serta analisis yang lebih cekap untuk pengembangan ubat kemudian dengan rakan industri, ”Profesor Tasdemir menyimpulkan. (seperti)

Maklumat pengarang dan sumber

Teks ini sesuai dengan spesifikasi literatur perubatan, garis panduan perubatan dan kajian semasa dan telah diperiksa oleh doktor perubatan.

Membengkak:

  • Larissa Buedenbender, Francesca Anna Astone, Deniz Tasdemir: Rangkaian Molekul Bioaktif untuk Pemetaan Konstituen Antimikroba dari Baltik Brown Alga Fucus vesiculosus, dalam Dadah Laut (diterbitkan 06/13/2020), Dadah Laut
  • GEOMAR Helmholtz Center for Ocean Research Kiel: Bahan aktif dari rumpai laut Kiel yang dijumpai sebagai ubat untuk jangkitan dan barah kulit (diterbitkan 02.07.2020), GEOMAR Helmholtz Center for Ocean Research Kiel


Video: What is the Difference Between Staph and MRSA? (Ogos 2022).