Berita

Coronavirus: Memahami evolusi SARS-CoV-2 berdasarkan mutasi genetik


Adakah pemahaman yang lebih baik mengenai mutasi SARS-CoV-2 membawa kepada ubat baru?

Semasa menganalisis genom virus orang dengan COVID-19, hampir 200 mutasi genetik berulang virus dikenal pasti, yang menunjukkan sasaran ubat dan vaksin yang berkesan.

Dalam kajian semasa oleh University College London, corak penting dari kepelbagaian genom virus SARS-CoV-2 dicirikan, yang dapat menyumbang kepada pengembangan ubat atau rawatan yang berkesan. Hasil kajian itu diterbitkan dalam jurnal berbahasa Inggeris "Infection, Genetics and Evolution".

Corak kepelbagaian genom virus SARS-CoV-2 dicirikan untuk pertama kalinya

Dengan menganalisis genom virus lebih daripada 7.500 orang yang dijangkiti Covid-19, corak kepelbagaian genom virus SARS-CoV-2 dapat dicirikan. 198 mutasi genetik berulang dari coronavirus yang dikenalpasti dalam kajian menunjukkan bagaimana ia dapat menyesuaikan diri dan berkembang menjadi inang manusia.

Hasil menunjukkan bahawa penularan global pada permulaan wabak

Para penyelidik mendapati bahawa sebahagian besar kepelbagaian genetik global SARS-CoV-2 berlaku di semua negara yang terjejas teruk, yang menunjukkan bahawa penularan global akan berlaku pada awal wabak ini. Di samping itu, ini menunjukkan ketiadaan kes pesakit sifar individu di kebanyakan negara.

Kajian menunjukkan bagaimana virus itu menyesuaikan diri

Hasil kajian menunjukkan bahawa virus itu tidak muncul hingga akhir tahun 2019, sebelum menyebar dengan cepat ke seluruh dunia. Mutasi 198, yang nampaknya berlaku lebih dari satu kali secara bebas antara satu sama lain, memberikan maklumat mengenai bagaimana virus itu menyesuaikan diri.

Adakah SARS-CoV-2 bermutasi menjadi virus yang lebih mematikan?

Virus bermutasi secara semula jadi. Mutasi dalam diri mereka tidak baik atau buruk, tetapi menunjukkan seberapa cepat atau lambat virus menyesuaikan diri. Sejauh ini, tidak dapat dikatakan sama ada SARS-CoV-2 akan menjadi lebih kurang maut dan berjangkit pada masa akan datang, para penyelidik melaporkan.

Sasaran yang lebih baik untuk rawatan dikenal pasti

Perubahan genetik kecil, atau mutasi, yang dikenal pasti tidak disebar secara merata ke seluruh genom virus. Beberapa bahagian genom mempunyai sedikit mutasi, kata para penyelidik. Bahagian virus yang tidak berubah ini dapat menjadi sasaran yang lebih baik untuk pengembangan ubat dan vaksin.

Ubat boleh menjadi tidak berkesan kerana mutasi

Cabaran utama dalam memerangi virus adalah bahawa vaksin atau ubat mungkin tidak berfungsi jika virus itu bermutasi. Memfokuskan penyelidikan pada bahagian virus yang cenderung tidak bermutasi meningkatkan kemungkinan mengembangkan ubat yang berkesan dalam jangka masa panjang. Ubat dan vaksin yang tidak dapat dipintas oleh virus dengan mudah perlu dikembangkan, para penyelidik menjelaskan.

Bilakah virus pertama kali muncul pada manusia?

Hasilnya melengkapkan bukti yang semakin meningkat bahawa virus SARS-CoV-2 memiliki nenek moyang yang sama pada akhir tahun 2019, menunjukkan bahawa ini adalah masa ketika virus melompat ke manusia dari inang haiwan sebelumnya. Ini bermaksud bahawa sangat tidak mungkin virus penyebab CORVID-19 beredar jauh sebelum pertama kali dikesan pada manusia, kata para penyelidik.

Analisis begitu banyak genom virus sangat bermanfaat

Pada bulan-bulan awal pandemi, dapat menganalisis sebilangan besar genom virus yang luar biasa dapat sangat berharga untuk pengembangan ubat, kelompok penyelidik menambahkan. Ini menunjukkan sejauh mana penyelidikan genom telah dicapai dalam satu dekad yang lalu. Kita semua mendapat manfaat daripada usaha beratus-ratus penyelidik di seluruh dunia yang telah mengurutkan genom virus dan menjadikannya tersedia dalam talian, lapor para penyelidik. (seperti)

Maklumat pengarang dan sumber

Teks ini sesuai dengan spesifikasi literatur perubatan, garis panduan perubatan dan kajian semasa dan telah diperiksa oleh doktor perubatan.

Membengkak:

  • Lucy van Dorp, Mislav Acmana, Damien Richard, Liam P.Shaw, Charlotte E. Ford et al.: Kemunculan kepelbagaian genom dan mutasi berulang dalam SARS-CoV-2, dalam Jangkitan, Genetik dan Evolusi (diterbitkan 5 Mei 2020), Jangkitan, Genetik dan Evolusi


Video: Bret Weinstein and Yuri Deigin: Did Covid-19 leak From a Lab? (Januari 2022).