Berita

Mahkamah Perlembagaan Persekutuan membenarkan euthanasia "seperti perniagaan"

Mahkamah Perlembagaan Persekutuan membenarkan euthanasia


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Hak atas kematian yang ditentukan sendiri: Mahkamah Perlembagaan Persekutuan - Euthanasia yang berkaitan dengan perniagaan kini dibenarkan

Undang-undang Asas menjamin "hak untuk menentukan nasib sendiri". Perkara itu diputuskan pada hari Rabu, 26 Februari 2020, oleh Mahkamah Perlembagaan Persekutuan di Karlsruhe (nombor fail: 2 BvR 2347/15 dan lain-lain). Ini menolak larangan hukuman untuk "mempromosikan bunuh diri secara perniagaan" sebagai tidak berperlembagaan. Hak umum untuk keperibadian termasuk "kebebasan untuk mengambil nyawa sendiri dan memanfaatkan pertolongan pihak ketiga secara sukarela".

Hakim mengecam hakim Karlsruhe, bagaimanapun, bahawa kemungkinan untuk ini sebenarnya "hampir habis". Namun, pada saat yang sama, mereka menjelaskan "bahawa tidak ada kewajiban untuk membantu bunuh diri". Anggota perundangan juga dibenarkan mengatur bantuan bunuh diri. Namun, Mahkamah Perlembagaan Persekutuan menyatakan peruntukan hukuman sebelumnya "tidak sah", yang bermaksud bahawa dianggap tidak ditulis.

Secara keseluruhan, hakim Karlsruhe merangka perintah perlembagaan "yang melihat orang sebagai orang yang mampu menentukan nasib sendiri dan tanggungjawab peribadi". Ini mengandaikan bahawa "orang dapat membuang diri mereka sendiri mengikut piawaian mereka sendiri dan tidak didorong ke dalam bentuk kehidupan yang sangat bertentangan dengan citra dan pemahaman diri mereka sendiri".

Keputusan mengenai kematian anda sendiri

Hakim hakim perlembagaan yakin bahawa ini juga mesti berlaku untuk keputusan kematian seseorang. Ini juga tertakluk kepada "idea dan keyakinan yang sangat peribadi". Oleh itu, orang tidak boleh dirujuk kepada "situasi yang dinyatakan secara luaran seperti penyakit serius atau tidak dapat disembuhkan atau fasa kehidupan dan penyakit tertentu". Negara dan masyarakat harus menghormati keputusan "sebagai tindakan penentuan nasib sendiri".

Untuk melaksanakan keputusan untuk membunuh diri, orang bergantung pada bantuan orang lain. Oleh itu, ini juga dilindungi oleh hak untuk membunuh diri. Larangan "suka berniaga", yakni pertolongan bunuh diri berulang, oleh itu dengan tidak sengaja membatasi "hak untuk menentukan nasib sendiri kematian", walaupun itu sama sekali tidak melarang bunuh diri. Sebagai tambahan kepada hak-hak pesakit yang mengeluh, hak asasi doktor pengadu dan organisasi euthanasia oleh itu secara tidak langsung dilanggar.

Kemungkinan pertolongan bunuh diri dalam kes individu yang masih tinggal di bawah peruntukan hukuman tidak mencukupi. Doktor khususnya tidak bersedia untuk melakukannya dalam keadaan semasa. Untuk membuat bunuh diri lebih sukar juga merupakan tujuan yang jelas dari badan perundangan.

Mahkamah Perlembagaan Persekutuan mengakui, bagaimanapun, bahawa badan perundangan memiliki "tujuan yang sah", khususnya perlindungan terhadap kehidupan manusia. Oleh itu, Mahkamah Perlembagaan Persekutuan pada awalnya telah menolak permintaan mendesak terhadap undang-undang jenayah yang mula berkuatkuasa pada 10 Disember 2015 (keputusan 21 Disember 2015, rujukan: 2 BvR 2347/15 dan lain-lain; laporan JurAgentur pada 8 Januari 2016).

Tidak dijelaskan: Bunuh diri yang diinginkan kerana kehendak bebas

Sejauh ini, nampaknya tidak selalu diteliti secara memadai "apakah keinginan membunuh diri berdasarkan kehendak bebas," katanya dalam penghakiman terakhir. Pemeriksaan dan nasihat perubatan tidak selalu dijamin. Keprihatinan mengenai tekanan sosial untuk mengakhiri kehidupan yang kononnya tidak berguna yang menyusahkan dan mahal bagi masyarakat tidak dapat dilepaskan begitu saja.

Sebagai tindak balas, larangan euthanasia yang berkaitan dengan perniagaan "tidak sesuai," memutuskan Mahkamah Perlembagaan Persekutuan. "Penggunaan undang-undang jenayah yang sah untuk melindungi keputusan autonomi seseorang untuk mengakhiri hidupnya berakhir pada titik di mana kebebasan memilih tidak lagi dilindungi tetapi dibuat mustahil."

Tawaran penjagaan paliatif yang baik pastinya dapat mengurangkan kekerapan keinginan membunuh diri secara signifikan. Ini tidak membenarkan larangan euthanasia. Namun, badan perundangan tidak boleh menghindari "kewajiban sosio-politiknya dengan mengesampingkan hak penentuan nasib sendiri yang dilindungi oleh perlembagaan".

Anggota perundangan diminta untuk melakukan pembaharuan

Para perundangan memiliki "berbagai kemungkinan" untuk menerapkan perlindungan nyawa tanpa larangan. Dengan cara ini, dia dapat mengatur maklumat dan kewajipan menunggu dan membuat pertolongan kelab bergantung kepada izin dan kawalan. Secara keseluruhan, tindakan seperti itu tidak boleh menjejaskan "hak untuk menentukan nasib sendiri", kata hakim Karlsruhe. mwo / terbang

Maklumat pengarang dan sumber

Teks ini sesuai dengan spesifikasi literatur perubatan, garis panduan perubatan dan kajian semasa dan telah diperiksa oleh doktor perubatan.

Membengkak:

  • Mahkamah Perlembagaan Persekutuan Az .: 2 BvR 2347/15 dan lain-lain


Video: Pembantu Tadbir Kewangan tidak mengaku salah buat tuntutan palsu (Februari 2023).