Berita

Kurang dari enam jam tidur malam meningkatkan risiko barah dan kematian pramatang


Tidur yang terlalu sedikit membahayakan kesihatan kita

Orang yang mempunyai tekanan darah tinggi atau diabetes jenis 2 berisiko meningkat mati akibat strok atau penyakit jantung jika mereka tidur kurang dari enam jam malam.

The Pennsylvania State College of Medicine, Hershey, mendapati bahawa kurang dari enam jam tidur setiap malam menjadikan orang yang menderita hipertensi atau diabetes jenis 2 berisiko meningkat pada kematian pramatang. Hasil kajian itu diterbitkan dalam jurnal berbahasa Inggeris "Journal of the American Heart Association" (JAHA).

Diabetes jenis 2 dan tekanan darah tinggi meningkatkan risiko penyakit jantung

Diabetes jenis 2 dan tekanan darah tinggi adalah dua masalah kesihatan yang sangat biasa yang dialami orang di seluruh dunia. Terdapat pilihan rawatan, tetapi diabetes jenis 2 dan tekanan darah tinggi meningkatkan risiko orang menghidap penyakit jantung atau strok.

Para penyelidik mendapati bahawa tidur memainkan peranan yang sangat penting pada orang dengan diabetes jenis 2 dan tekanan darah tinggi. Walau bagaimanapun, lebih banyak penyelidikan diperlukan untuk menyiasat sama ada meningkatkan atau meningkatkan jumlah tidur melalui terapi perubatan atau tingkah laku dapat mengurangkan risiko kematian pramatang, kata tim itu.

Dari mana asalnya data?

Dalam kajian tersebut, data dari 1,654 peserta dinilai. Para peserta dibahagikan kepada dua kumpulan yang berbeza mengikut risiko kardiometabolik mereka. Satu kumpulan terdiri daripada orang-orang dengan diabetes tahap 2 atau jenis 2, sementara kumpulan yang lain telah didiagnosis atau dirawat kerana penyakit jantung atau strok. Terdapat juga data mengenai tidur peserta, kerana pasien telah menghabiskan satu malam di makmal tidur antara tahun 1991 dan 1998. Para penyelidik juga mempunyai akses ke catatan kematian dan dokumen yang berkaitan untuk tahun 1992 hingga 2016.

Tekanan darah tinggi atau diabetes jenis 2 meningkatkan risiko kematian pramatang

Analisis pasukan mendapati bahawa daripada 512 orang yang telah meninggal pada tahun 2016, sekitar dua-perlima telah meninggal dunia akibat penyebab penyakit jantung atau strok, sementara hampir seperempat meninggal akibat barah. Apa yang menarik perhatian kumpulan penyelidik adalah kenyataan bahawa orang yang menderita hipertensi atau diabetes jenis 2 dua kali lebih mungkin mati akibat penyakit jantung atau strok jika mereka tidur kurang dari enam jam berbanding dengan orang yang terjejas yang tidur lebih dari enam jam.

Penemuan boleh membawa kepada pendekatan rawatan baru

Di samping itu, peserta kumpulan penyakit jantung dan strok yang tidur kurang dari enam jam malam hampir tiga kali lebih mungkin mati akibat penyebab barah, kata para penyelidik. Tempoh tidur pendek harus disertakan sebagai faktor risiko yang berguna untuk meramalkan hasil jangka panjang orang dengan penyakit ini dan sebagai sasaran amalan klinikal primer dan khusus, kata para penyelidik. Pengenalpastian yang lebih baik mengenai orang yang mempunyai masalah tidur tertentu berpotensi membawa kepada pencegahan yang lebih baik, pendekatan rawatan yang lebih luas dan hasil jangka panjang yang lebih baik, kata pasukan itu.

Adakah terdapat sekatan dalam kajian ini?

Batasan utama kajian adalah bahawa kumpulan penyelidik hanya mempunyai akses ke data mengenai panjang tidur dalam satu malam. Oleh kerana data ini berasal dari pemerhatian di makmal, para penyelidik memberi amaran bahawa kemungkinan tingkah laku tidur para peserta adalah berbeza kerana mereka tidak tidur di persekitaran yang diketahui. (seperti)

Maklumat pengarang dan sumber

Teks ini sesuai dengan spesifikasi literatur perubatan, garis panduan perubatan dan kajian semasa dan telah diperiksa oleh doktor perubatan.

Membengkak:

  • Julio Fernandez - Mendoza, Fan He, Alexandros N. Vgontzas, Duanping Liao, Edward O. Bixler: Interaksi Tempoh Tidur Objektif dan Penyakit Kardiovaskular dan Cerebrovaskular Kerana Sebab - Kematian Khusus, dalam Jurnal Persatuan Jantung Amerika (pertanyaan: 04.10.2019 ), JAHA



Video: COVID-19. Jangkitan Mungkin Daripada Pelawat u0026 Penjaga (Januari 2022).