Berita

Kajian: Denyutan jantung yang tidak teratur atau cepat meningkatkan risiko demensia

Kajian: Denyutan jantung yang tidak teratur atau cepat meningkatkan risiko demensia



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Adakah degupan jantung mempengaruhi demensia?

Satu kajian sekarang menunjukkan bahawa apabila orang mempunyai degupan jantung yang cepat dan tidak teratur, ini nampaknya meningkatkan risiko demensia pada mereka yang terjejas.

Satu kajian baru-baru ini oleh Universiti Yonsei di Seoul mendapati bahawa degupan jantung kita dapat menunjukkan peningkatan risiko demensia. Hasil kajian itu diterbitkan dalam jurnal berbahasa Inggeris "European Heart Journal".

Risiko Alzheimer meningkat 31 peratus kerana degupan jantung yang tidak teratur

Menurut para penyelidik, fibrilasi atrium dapat menyebabkan penderita mengalami secara tidak sengaja apa yang disebut stroke mini, yang mengubah saluran darah di otak mereka. Kapal yang rosak atau tersumbat dapat mencegah darah yang kaya dengan oksigen sampai ke kawasan organ dan menyebabkan sel otak mati. Lama kelamaan, ini boleh mempengaruhi ingatan, pemikiran umum, atau kemahiran berbahasa seseorang. Denyutan jantung yang tidak teratur meningkatkan risiko Alzheimer, bentuk demensia yang paling biasa, sebanyak 31 peratus, laporan penulis kajian itu.

Fibrilasi atrium menggandakan risiko demensia vaskular

Selain itu, hasil kajian juga menunjukkan bahawa fibrilasi atrium lebih dari dua kali ganda risiko demensia vaskular. Bentuk demensia ini berlaku apabila keadaan disebabkan oleh penurunan aliran darah ke otak. Risiko meningkat berterusan setelah orang yang mengalami strok dikeluarkan dari perhitungan kajian. Risiko kemudian menurun pada orang yang mengalami fibrilasi atrium dan mengambil antikoagulan oral hampir 40 peratus, kata para penyelidik.

Apakah fibrilasi atrium?

Fibrilasi atrium adalah penyakit jantung yang membawa kepada degupan jantung yang tidak teratur dan sering tinggi. Denyut jantung yang normal harus tetap dan antara 60 hingga 100 denyutan seminit ketika anda sedang berehat. Dengan fibrilasi atrium, degupan jantung tidak teratur dan kadang-kadang sangat cepat. Dalam beberapa kes, boleh melebihi 100 denyutan seminit. Ini boleh menyebabkan masalah seperti pening, sesak nafas dan keletihan.

Data dari lebih 260,000 peserta dinilai

Kajian ini meneliti 262,611 orang berusia lebih dari 60 tahun yang pada awalnya tidak menderita fibrilasi atrium atau demensia. Dalam tempoh kajian selama tujuh tahun, 10,435 peserta mengalami fibrilasi atrium; 2,522 orang (24 peratus) juga didiagnosis dengan demensia. Ini dibandingkan dengan 36.322 (14 peratus) peserta yang menghidap demensia tetapi tidak mengalami fibrilasi atrium. 3,092 orang dengan fibrilasi atrium yang mengambil antikoagulan atau pengencer darah adalah 39 peratus cenderung menghidap demensia. (seperti)

Maklumat pengarang dan sumber

Teks ini sesuai dengan spesifikasi literatur perubatan, garis panduan perubatan dan kajian semasa dan telah diperiksa oleh doktor perubatan.

Membengkak:

  • Risiko demensia pada pesakit bebas strok yang didiagnosis dengan fibrilasi atrium: data dari kohort berdasarkan populasi



Video: HealthMatters: Kenali Gangguan Irama Jantung #3 (Ogos 2022).