Berita

Kajian terbaru: Anjing adalah pembawa virus influenza agresif baru

Kajian terbaru: Anjing adalah pembawa virus influenza agresif baru


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Kajian: Virus selesema baru dapat ditularkan dari anjing ke manusia

Kajian jangka panjang menunjukkan bahawa dua strain influenza dapat bercampur dan membentuk virus selesema baru yang dapat merebak ke anjing. Virus juga dapat ditularkan dari binatang ke manusia.

Ketegangan influenza novel

Tahun lalu, sebuah kajian oleh saintis AS diterbitkan dalam majalah pakar "mBio", yang menunjukkan kemungkinan penularan virus selesema anjing ke manusia. Kini para penyelidik dari Korea Selatan juga melaporkan bahawa jenis influenza baru dapat ditularkan dari binatang peliharaan seperti anjing ke manusia.

Patogen juga boleh membahayakan manusia

Hasil kajian selama 10 tahun menunjukkan bahawa dua strain influenza dapat bercampur dan membentuk strain influenza baru yang berbahaya yang disebarkan antara lain oleh anjing, lapor "Masyarakat Mikrobiologi" dalam sebuah mesej.

Seperti yang dikatakan sebelumnya, ditemukan pada tahun 2000an bahwa selesema burung H3N2 ditularkan kepada anjing dan berkembang menjadi Virus Influenza Canine (CIV).

Penyelidikan pasukan di sekitar Dr. Lagu Daesub dari Korea University di Seoul (Korea Selatan) menunjukkan bahawa H3N2-CIV dapat membentuk virus influenza baru dengan virus selesema babi H1N1 / 2009.

Patogen yang disebut CIVmv ini juga boleh membahayakan manusia.

Penyebaran sangat cepat mungkin

Kemunculan penyakit influenza baru membimbangkan. Seperti yang dinyatakan dalam pengumuman Persatuan Mikrobiologi, yang dijangkiti sebelumnya tidak pernah terkena virus jenis ini, yang berarti mereka tidak kebal terhadap penyakit ini.

Sekiranya virus itu dapat menular dari binatang ke manusia, virus ini dapat menyebar dengan sangat cepat di populasi.

Para saintis Korea Selatan ingin mengetahui betapa besar potensi suku baru untuk melompat ke manusia.

Untuk mengetahuinya, mereka juga melakukan tes dengan musang, kerana reseptor di mana virus selesema permukaannya sangat serupa pada haiwan dan manusia ini.

Oleh itu, musang dianggap model eksperimen yang boleh dipercayai untuk penilaian risiko.

Gejala khas penyakit pernafasan

Dalam eksperimen mereka, para penyelidik mendapati bahawa anjing dan musang yang dijangkiti strain CIVmv baru mempunyai gejala khas penyakit pernafasan.

Oleh itu, haiwan tersebut mengalami sembelit, sesak nafas, batuk, mata berair, bersin, kelesuan dan kehilangan selera makan.

Selain itu, patogen baru didapati menyebar lebih cepat di antara musang daripada virus influenza lain dan dapat mereplikasi dengan cepat.

Menurut penulis kajian, risiko jangkitan pada manusia dengan strain patogen ini mungkin jauh lebih besar daripada dengan virus selesema burung dan anjing sebelumnya.

Pengawasan haiwan peliharaan yang lebih kuat

Dr. Daesub Song meminta peningkatan pengawasan terhadap anjing dan binatang peliharaan lain kerana mereka boleh menjadi sumber strain influenza manusia yang baru.

"Sejauh ini, anjing telah diabaikan dalam penyelidikan selesema sebagai tuan rumah strain patogen baru," kata penyelidik.

Walau bagaimanapun, bukan sahaja anjing dianggap sebagai pembawa. Selama kajian selama sepuluh tahun, para saintis mendapati bahawa kucing juga rentan terhadap virus.

Dr. Song menyiasat wabak CIV di tempat perlindungan di mana 100 peratus kucing dijangkiti dan 40 peratus mati.

Perkembangan kerentanan pada kucing membimbangkan kerana menunjukkan bahawa CIV dapat merebak di antara spesies haiwan yang berbeza.

Kerana manusia bersentuhan dengan anjing dan kucing lebih kerap daripada dengan ayam atau babi, risiko yang berpotensi adalah strain baru akan muncul dari rakan berkaki empat yang menjangkiti manusia dan suatu hari bahkan dapat menular dari orang ke orang. jauh lebih besar.

"Virus selesema anjing yang ada boleh bercampur dengan virus influenza manusia atau membentuk virus baru dan membawa kepada virus baru, yang pada gilirannya dapat menyebabkan pandemik yang unik," kata Dr. Lagu.

Pembangunan vaksin

Walau bagaimanapun, pakar lain tidak begitu risau. Ini adalah bagaimana pakar selesema haiwan Dr. Janet Daly dari University of Nottingham, menurut catatan portal Tech Times, mengatakan bahawa ada sedikit kemungkinan anjing dapat menyebarkan virus anjing kepada manusia.

Tetapi masih ada kemungkinan. "Kita perlu berjaga-jaga untuk kes di mana anjing dan pemiliknya mempunyai gejala seperti selesema," kata Daly.

Para penyelidik Korea berusaha mengembangkan vaksin terhadap strain CIVmv, tetapi ini sangat sukar kerana kadar mutasi yang tinggi. (iklan)

Maklumat pengarang dan sumber


Video: Virus Influenza (Februari 2023).