Berita

Tumor barah tertua di dunia - pada penyu tertua


Para saintis Jerman meneliti tulang penyu tertua di dunia dari sebuah kuari di Baden-Württemberg dan untuk pertama kalinya menemui jejak tumor malignan pada fosil zaman ini - barah ini berusia sekitar 240 juta tahun.

Kita tahu dari tulang fosil pada manusia bahawa Neanderthal telah menghidap barah tulang. Mereka hidup hingga beberapa puluh ribu tahun yang lalu, kura-kura hebat, di mana tumor kini telah dikesan, merangkak sekitar jutaan tahun sebelum dinosaurus.

Kanser tulang berumur 240 juta tahun

Pappochelys rosinae tinggal di Triassic, 240 juta tahun yang lalu. Ahli paleontologi menemui fosil mereka di Lower Keuper Vellberg di Baden-Württemberg. Para saintis dari Muzium Sejarah Alam Berlin dan Charité kini telah menemui barah tulang di sisa-sisa fosil, kerana ia juga ada pada manusia.

Kejadian barah tertua yang diketahui

Menurut seorang saintis dari Muzium Sejarah Alam Berlin, ini adalah kejadian barah tertua yang diketahui dalam kumpulan haiwan, yang merangkumi reptilia seperti kura-kura ini, burung dan mamalia (manusia juga mamalia). Hingga kini, tumor ganas pada fosil dari Triassic, Jurassic atau kapur hampir tidak diketahui.

Bagaimana para penyelidik menemui kanser?

Para saintis memeriksa tulang dengan mikro-CT dan mendapati barahnya. Mereka memancarkan petrifikasi dengan sinar-X dalam tomograf dan dapat melihat semua butiran di dalam tulang. Tisu tulang bertepatan dengan jelas dengan seseorang yang menderita barah tulang sehingga diagnosisnya tidak diragukan lagi.

Osteosarkoma

Diagnosis adalah osteosarcoma periosteal pada tulang paha. Osteosarcomas adalah tumor tulang malignan primer yang paling biasa, yang dikenali sebagai barah tulang. Dia dikenal pasti oleh tulang, kerana sel-selnya yang berkembang biak, tulang dan bahan asas tulang yang tidak terkalsifikasi terbentuk, iaitu tulang berubah bentuk. Tumor yang, sebaliknya, mempengaruhi bahagian lembut yang tidak membatu tidak dapat dikesan.

Penyu hebat dengan cengkerang yang belum selesai

Pappochelys masih mempunyai tangki yang belum selesai yang hanya terdiri daripada tulang rusuk yang melebar. Berbeza dengan kura-kura moden, tulang belikat bahu tidak bersambung dengan kulit perut. Bilah bahu yang ramping, bagaimanapun, menyerupai keturunan hari ini. Perisai perut sudah muncul.

Seperti apa haiwan itu?

Ukuran Pappochely sesuai dengan rata-rata penyu kolam hari ini, hanya berukuran sekitar 30 cm, tetapi separuh daripadanya adalah untuk ekor. Dari sudut pandang luaran, kita mungkin akan menganggapnya sebagai sejenis kadal purba, kerana cangkang kura-kura terletak di bawah kulit dan ekornya lebih panjang daripada kebanyakan penyu hari ini. Rahang juga belum memiliki paruh penyu hari ini, tetapi diikat dengan gigi, dan terdapat dua bukaan besar di tengkorak tempat otot rahang melekat.

Mengapa penyu itu jatuh sakit?

Tumor tulang biasanya timbul akibat mutasi pada gen yang menentukan perkembangan kerangka. Kemudian sel tulang tidak lagi dapat berkomunikasi dengan persekitaran sel dan membiak dengan tidak terkawal. Tidak kira sama ada manusia atau reptilia. Ngomong-ngomong, itu bukan satu-satunya persamaan dengan tangki hidup. Kajian baru mengatakan: Protein serupa melindungi kulit manusia seperti penyu. Ramai pemilik haiwan kesayangan juga tidak menyedari bahawa penyakit dari haiwan peliharaan eksotik seperti penyu juga boleh menjangkiti manusia.

Penemuan yang mengejutkan?

Penemuan ini sesuai dengan teori penyelidikan kanser. Oleh kerana barah tulang disebabkan oleh mutasi gen, diasumsikan bahawa ia berleluasa bahkan pada zaman kuno. Walau bagaimanapun, bukti sangat penting untuk sains. Ini adalah bagaimana teori menjadi fakta.

Apakah maksud penemuan untuk perubatan?

Tumor tulang berusia 240 juta tahun pertama-tama merupakan bukti kuat terhadap spekulasi meragukan yang mewakili semua bentuk barah akibat "emosi buruk" atau "gaya hidup berdosa". Barah kura-kura dan manusia tidak berbeza. Tumor primer mungkin mendorong penyelidikan mengenai perubahan genetik yang menyebabkan barah. (Dr. Utz Anhalt)

Maklumat pengarang dan sumber


Video: Kura - Kura TERTUA Di Dunia, Saking Tuanya Sampai Lumutan.. (Januari 2022).