Berita

Adakah barah serviks akan dibasmi di seluruh dunia dalam beberapa dekad akan datang?


Terobosan dalam rawatan barah serviks?

Adakah kita akan dapat menghilangkan barah serviks sepenuhnya dalam masa terdekat? Para penyelidik telah membuat vaksin yang mereka kira secara praktikal akan menghilangkan barah serviks di banyak negara dalam masa tiga dekad. Menjelang akhir abad ini, barah serviks akan dibasmi sepenuhnya di kebanyakan negara lain di dunia.

Dalam penyelidikan terbaru mereka, para saintis dari Majlis Kanser New South Wales mendapati bahawa vaksin yang baru dikembangkan dapat menyebabkan penghapusan barah serviks sepenuhnya di seluruh dunia. Para doktor menerbitkan hasil kajian mereka dalam jurnal berbahasa Inggeris "The Lancet Oncology".

Pemeriksaan dan vaksinasi dapat mencegah berjuta-juta kematian

Selama 50 tahun ke depan, lebih daripada 44 juta wanita cenderung menghidap barah serviks kerana mereka tidak mengambil bahagian dalam pemeriksaan atau vaksinasi terhadap papillomavirus manusia (HPV). Pakar mendakwa bahawa dua pertiga daripada kes ini dan dianggarkan 15 juta kematian dijangkakan di negara berpendapatan rendah dan sederhana. Penggunaan saringan dan vaksinasi yang cepat dari tahun 2020 dapat mencegah lebih dari 13 juta barah serviks di seluruh dunia menjelang pertengahan abad ini. Rawatan seperti itu juga dapat mengurangkan jumlah kes kepada kurang dari empat per 100.000 wanita, kata para saintis.

Pada tahun 2018 terdapat 570,000 kes barah serviks baru

Pada awal bulan ini, Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) melaporkan 570,000 kes baru penyakit ini di seluruh dunia pada tahun 2018. Ini menjadikan barah pangkal rahim sebagai barah keempat paling umum pada wanita selepas barah payudara, usus besar dan paru-paru. Penyakit ini membunuh lebih dari 300,000 wanita setiap tahun, kebanyakannya di negara berpendapatan rendah.

Apa itu virus papilloma manusia?

Walaupun terdapat masalah, hasilnya menunjukkan bahawa penyingkiran barah serviks di seluruh dunia dapat dicapai, kata penulis kajian Profesor Karen Canfell dari Majlis Kanser New South Wales. Untuk mencapai tujuan ini, kedua-dua liputan tinggi untuk vaksinasi HPV dan pemeriksaan kanser serviks diperlukan. HPV menular secara seksual dan sangat biasa dan merangkumi lebih daripada 100 jenis virus, sekurang-kurangnya 14 daripadanya bersifat karsinogenik. Virus ini juga dikaitkan dengan barah anus, vulva, vagina dan zakar. Diperlukan 15 hingga 20 tahun untuk barah serviks berkembang pada wanita dengan sistem imun yang normal. Sekiranya sistem imun lemah atau terganggu, misalnya kerana jangkitan HIV, barah dapat berkembang dengan lebih cepat.

Vaksin berkesan melawan strain HPV terbesar

Kajian klinikal menunjukkan bahawa vaksin HPV berkesan melindungi terhadap dua strain HPV (jenis 16 dan 18), yang bertanggungjawab untuk 70 peratus kes barah serviks. Para doktor menuntut bahawa mulai tahun 2020 sekitar 80 peratus gadis berusia antara 12 dan 15 tahun akan diberi vaksin. Sekurang-kurangnya 70 peratus wanita juga harus menjalani ujian dua kali sepanjang hidup mereka. Ini akan mendorong penyebaran penyakit ini pada tahun 2059 sebanyak 4 per 100.000 wanita di negara-negara seperti Amerika Syarikat, Kanada, Inggeris, dan Perancis (di negara-negara berpendapatan sederhana seperti Brazil dan China pada tahun 2069), penulis mengira. (seperti)

Maklumat pengarang dan sumber



Video: GEJALA KANSER SERVIKS (Januari 2022).