Berita

Pendekatan terobosan baru untuk aterosklerosis dan penyakit Alzheimer

Pendekatan terobosan baru untuk aterosklerosis dan penyakit Alzheimer



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Alzheimer dan aterosklerosis adalah penyakit yang berkaitan dengan keradangan kronik di otak dan saluran darah. Protein dari sistem imun menjadikan keradangan ini berterusan. Badan protein metabolisme lemak (ApoE), sebaliknya, melawan keradangan dan dapat menjadi panutan di masa depan untuk menghentikannya.

Pendekatan terapi baru terhadap aterosklerosis dan demensia Alzheimer

Bekerjasama dengan Leibniz Institute for Natural Product Research and Infection Biology di Jena dan rakan-rakan lain, penyelidik dari Ludwig Maximilians University Munich (LMU) dapat menunjukkan bahawa protein ApoE adalah molekul utama dalam perkembangan penyakit keradangan kronik dan mengenal pasti yang menjanjikan Pendekatan terapi baru terhadap aterosklerosis dan demensia Alzheimer. Hasil kajiannya diterbitkan dalam jurnal Inggeris "Nature Medicine".

ApoE sebagai molekul dan pengatur utama

Penyelidik di sekitar Dr. Menurut Changjung Yin, Profesor Andreas habenicht dan Profesor Christian Weber dari Institute for Prophylaxis and Epidemiology of Cardiovascular Diseases (IPEK) di Klinik LMU, bekerjasama dengan Leibniz Institute for Natural Product Research and Infection Biology di Jena dan rakan-rakan lain kini dapat menunjukkan bahawa ApoE bertindak sebagai molekul utama dan pengawal selia isyarat pusat tindak balas imun dan secara langsung mempengaruhi keradangan. ApoE tidak hanya dikaitkan dengan aterosklerosis, tetapi juga dengan demensia Alzheimer, AIDS dan banyak penyakit keradangan lain.

Titik permulaan baru untuk pengembangan terapi lanjutan

Dengan merawatnya dengan bahan aktif yang berfungsi pada lata ini, para saintis berjaya menghalang aterosklerosis dan proses keradangan di otak. Oleh itu, para penyelidik IPEK telah mengenal pasti fungsi ApoE yang sama sekali tidak dijangka tetapi yang paling utama dalam penyakit yang berlainan dan menemui titik permulaan untuk pengembangan terapi baru untuk penyakit ini.

ApoE mempunyai kesan positif terhadap penyakit kardiovaskular

Terdapat tiga varian ApoE yang berbeza pada manusia, yang memiliki spektrum mekanisme tindakan yang luas, tetapi sejauh mana berbagai fungsinya masih belum jelas. Telah diketahui sejak awal tahun 1990-an bahawa pembawa varian ApoE4 mempunyai risiko yang lebih tinggi untuk mengembangkan bentuk penyakit Alzheimer tertentu. "Inilah sebabnya mengapa banyak penyelidik Alzheimer menganggap ApoE berbahaya. Namun, ApoE nampaknya mempunyai kesan positif terhadap penyakit kardiovaskular: tikus yang tidak dapat menghasilkan protein ini kerana gen yang sesuai telah dimatikan menunjukkan peningkatan kadar lipid darah dan aterosklerosis yang teruk, ”kata Yin.

Bagaimana kekurangan ApoE mempengaruhi otak?

Penyakit Alzheimer diketahui berkaitan dengan proses keradangan di otak. Untuk mencirikan fungsi protein dengan lebih tepat, para penyelidik meneliti, antara lain, bagaimana kekurangan ApoE mempengaruhi otak. Dalam struktur penting di otak pesakit - yang disebut choroid plexus - mereka mendapati simpanan lemak patologi pada kebanyakan subjek yang terkena dan sedikit atau tidak ada deposit pada pesakit yang sihat. Plexus choroid adalah rangkaian vena pusat di otak, yang bertanggungjawab untuk pembentukan penghalang darah-otak dan metabolisme otak serta untuk imigrasi sel-sel imun ke otak dan oleh itu antara muka penting antara sistem kekebalan tubuh, sistem kardiovaskular dan otak. "Deposit lemak ini adalah gambaran klinikal yang sama sekali tidak diketahui sebelumnya," kata Yin. "Semakin banyak simpanan ini, semakin awal dan lebih jelas pesakit mengalami demensia."

Deposit lemak mencetuskan proses keradangan

Seperti yang dapat ditunjukkan oleh para penyelidik, simpanan lemak mencetuskan proses keradangan dengan mengaktifkan sistem pelengkap yang disebut, lata isyarat sistem imun di mana hampir 30 protein terlibat. Semua varian apo manusia dapat mengurangkan pengaktifan ini dengan mengikat protein tertentu dalam sistem ini yang disebut C1q. ApoE dikenal pasti sebagai rakan kongsi C1q dan sebagai pengatur langsung dan pusat lata lata ini. C1q biasanya memulakan pengaktifan sistem pelengkap klasik. "Kami telah mengesan kompleks C1q-ApoE yang dihasilkan di lokasi yang beragam seperti plexus choroid, plak khas Alzheimer di otak dan arteri aterosklerotik jantung, arteri yang membekalkan otak dengan darah dan arteri utama (aorta). Jumlah kompleks berkorelasi dengan tahap demensia pada pesakit Alzheimer dan dengan keparahan aterosklerosis, ”kata Yin dalam siaran pers dari LMU.

Pendekatan terapi lebih lanjut dengan ApoE

Selain klasik, terdapat dua kaedah pengaktifan lain untuk sistem pelengkap yang dilakukan tanpa C1q. Semasa mencari bahan aktif baru untuk mengurangkan reaksi keradangan yang boleh membawa maut, para saintis oleh itu tidak memilih C1q secara langsung sebagai kemungkinan struktur sasaran, melainkan faktor khusus yang merupakan komponen utama ketiga-tiga jalur pengaktifan. "Sebenarnya, kami berjaya menghambat faktor ini dengan menggunakan RNA gangguan kecil, atau siRNA untuk jangka pendek," kata Yin. "Dengan cara ini, kami dapat mengurangi reaksi keradangan di otak dan juga aterosklerosis pada tikus. Mungkin kita dapat menggunakannya untuk mengungkap mekanisme tindakan ApoE yang sudah lama dicari dalam penyakit radang yang berbeza dan sebelumnya sukar, ”kata pakar itu menyimpulkan. (fm)

Maklumat pengarang dan sumber


Video: Talk Show Perbedaan Pikun dan Penyakit Alzheimer - IMS (Ogos 2022).