Berita

Lawan bakteria tahan antibiotik dengan ubat Alzheimer

Lawan bakteria tahan antibiotik dengan ubat Alzheimer



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Ubat Alzheimer untuk ketahanan terhadap antibiotik

Organisasi Kesihatan Sedunia (WHO) baru-baru ini menunjukkan bahawa ketahanan terhadap antibiotik semakin meningkat di seluruh dunia. Ini menimbulkan ancaman besar terhadap kesihatan global. Tetapi para penyelidik dari Australia sekarang mungkin telah menemui jalan keluar untuk masalah tersebut.

Peningkatan ketahanan antibiotik yang berbahaya

Peningkatan daya tahan terhadap antibiotik menjadikan sistem kesihatan menghadapi cabaran yang semakin meningkat. Sekiranya masalah itu tidak dapat dikawal tidak lama lagi, para penyelidik menghadapi senario seram. Menurut kajian yang lebih lama oleh Berlin Charité, mungkin terdapat sekitar sepuluh juta kematian akibat kuman multi-tahan pada tahun 2050. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, semakin banyak pemerintah dan pakar telah mengumumkan bahawa mereka ingin meningkatkan perjuangan menentang ketahanan terhadap antibiotik. Penyelidik Australia kini memperoleh pandangan baru mengenai bagaimana masalah itu dapat diselesaikan.

Ubat ini pada asalnya bertujuan untuk rawatan Alzheimer

Seperti yang dilaporkan Persatuan Universiti Australia-Selandia Baru / Institut Ranke-Heinemann, bakteria tahan antibiotik yang berbahaya dapat segera dirawat dengan ubat yang pada awalnya dikembangkan untuk penyakit Alzheimer.

Ini telah menghasilkan projek penyelidikan bersama oleh Universiti Griffith dan University of Queensland di Brisbane.

Hasil pakar diterbitkan dalam majalah pakar "mBio".

Menurut maklumat tersebut, para penyelidik khususnya melihat sifat antibakteria PBT2.

Ini adalah ubat pengangkut logam yang pada awalnya ditujukan untuk rawatan penyakit Alzheimer dan Huntington.

Salah satu ancaman kesihatan terbesar di dunia

Menurut Profesor Mark von Itzstein, pengarah Institut Glycomics di Universiti Griffith, ini adalah berita menarik. Terutama kerana ketahanan terhadap antibiotik pada masa ini merupakan salah satu ancaman kesihatan terbesar di dunia.

"Selama 30 tahun terakhir, banyak bakteria telah mengembangkan daya tahan terhadap berbagai jenis ubat antibiotik," jelas saintis itu dalam siaran pers.

"Ini telah menyebabkan rawatan antibiotik saat ini menjadi tidak efektif, mengakibatkan peningkatan jumlah kematian akibat penyakit berjangkit di Australia," kata von Itzstein.

"Sekiranya tidak ada penyelesaian baru yang dijumpai, dianggarkan pada tahun 2050 bakteria antimikroba akan bertanggung jawab atas lebih dari 10 juta kematian di seluruh dunia. Sekarang kami telah menemui senjata lain yang akan membantu kami menyelamatkan berjuta-juta nyawa! "

Ejen yang berkesan untuk rawatan penyakit berjangkit

Profesor Mark Walker dari School of Chemistry and Molecular Biosciences di University of Queensland menyatakan bahawa walaupun PBT2 tidak sampai ke pasaran untuk penyakit-penyakit ini, ia tetap terbukti bermanfaat.

"Ubat ini telah melewati fasa 1 dan 2 ujian klinikal untuk penyakit Alzheimer dan Huntington. Ia juga terbukti dapat ditoleransi oleh pesakit manusia, ”katanya dalam sebuah pesan.

“PBT2 dikembangkan untuk mencegah interaksi antara logam dan sel manusia. Harapannya adalah untuk mengurangkan pemendapan logam berat di otak, ”kata Walker.

"Dengan mempertimbangkan hal ini dan mengetahui bahawa pencegahan deposit logam adalah toksik kepada bakteria, kami melihat lebih dekat kesan PBT2 pada pelbagai jenis bakteria tahan antibiotik."

Hasilnya menunjukkan bahawa ubat ini memiliki kemampuan untuk melawan bakteria tahan antibiotik.

"Menggunakan PBT2 sebagai agen penentangan anti-antibiotik adalah strategi baru," kata Profesor Walker.

"Kita mungkin dapat membalikkan ketahanan terhadap antibiotik sejauh antibiotik sekali lagi menjadi alat yang berkesan dalam rawatan penyakit berjangkit." (Iklan)

Maklumat pengarang dan sumber


Video: Bahaya Minum Antibiotik Sembarangan (Ogos 2022).