Mata pelajaran

Kemenangan tidak masuk akal - Jens Bergmann


Apa yang dilakukan oleh pemikiran tidak rasional - dan apa kebaikannya

"Bagaimana kemenangan fiksyen dapat dijelaskan berdasarkan fakta? Mengapa pemikiran tidak rasional berkembang? Ke mana ia pergi? Dan bagaimana dia boleh dihentikan? Itulah buku "The Triumph of Unreason" karya Jens Bergmann. Fokusnya adalah pada rasa tidak masuk akal, kerana ada alasan yang baik untuk pemikiran tidak rasional - dan tidak ada yang kebal dari itu, kata penulis.

Jens Bergmann adalah psikologi dan wartawan. Dalam karya terbarunya, dia menganalisis mengapa demagog memenangi pilihan raya hari ini, fundamentalis agama merayakan kejayaan, berjuta-juta orang berpendidikan mengikuti teori konspirasi atau mengikuti ajaran esoterik.

Sebab: Berguna, tetapi tidak seksi

Bab pertama "Berguna tetapi tidak seksi: akal" menunjukkan dilema: Walaupun terdapat pencapaian teknikal yang hanya mungkin dilakukan dengan pemikiran logik-saintifik, irasionalisme menyebar di zaman moden dan membawa kepada "gerhana matahari akal" di Jerman, Sosialisme Nasional. Menurut Bergmann, jam demagog menyerang lagi hari ini: Kita hidup dalam era pasca-fakta di mana argumen tidak lagi dihitung dan suasana hati membuat kenyataan mereka sendiri. Walaupun anda tidak mempunyai kebencian seperti Pegida atau AfD, pertimbangkan nisbah sebagai entiti perakaunan - tidak seksi.

Falsafah hidup Jerman

Menurut Bergmann, penolakan terhadap alasan "sejuk" ini mempunyai tradisi di Jerman dan telah dipraktikkan dari Schopenhauer hingga Nietzsche. Pengalaman langsung adalah tumpuan - mitos dan naluri menang atas akal dan rasional. Terdapat percanggahan yang tidak dapat diselesaikan antara kebenaran perasaan dan pikiran, antara joie de vivre semula jadi dan keperluan peradaban. (13) Selain itu, kita cenderung menganggap yang lain tidak rasional daripada kita sendiri: yang lain selalu gila.

Istilah yang dipertandingkan

Alasan selalu menjadi jangka waktu dan persaingan. Pada masa ini, skeptis iklim yang disebut muncul dalam pembelaan fakta saintifik, yang dengan keras kepala menolak pemanasan global buatan manusia. Secara keseluruhan, bagaimanapun, manusia semakin pintar. Akan tetapi, dalam prosesnya, jalan memutar dan belokan yang salah adalah mungkin, dari mana individu individu ke seluruh masyarakat dapat dipengaruhi. Pada masa krisis, tekanan begitu kuat sehingga banyak orang melarikan diri dari akal.

Sebab apa?

Bergmann menjelaskan bahawa akal adalah konsep budaya dinamik yang berubah melalui kritikan berterusan. Zeitgeist tentang apa yang orang mesti, boleh dan mungkin ada, mempengaruhi akal. Dengan cara ini, budaya masing-masing membentuk apa yang orang anggap wajar atau tidak masuk akal. Ramai orang Jerman akan menyukai anjing mereka, sementara orang Afrika dan Arab menjijikkan mereka dan orang Korea memakannya. Rasional memisahkan dirinya dari pemikiran tidak rasional di sini: di satu pihak, banyak yang tidak bersedia untuk mengenali perbezaan seperti itu dalam cara dunia dirasakan, dan di sisi lain, kebanyakan orang tidak dapat mengaitkan kembali pandangan mereka sendiri. Sebaliknya, anda membuat imunisasi terhadap kritikan.

Orang berbakat dengan akal, tetapi tidak selalu masuk akal. Untuk alasan yang baik, seperti yang ditunjukkan oleh Bergmann: Sesiapa yang tidak percaya apa-apa yang tidak diperiksa akan lumpuh oleh kerumitan dunia - kadang-kadang orang memikirkan sesuatu, kadang-kadang mereka memutuskan secara spontan; kadang-kadang mereka membimbing keinginan mereka, kadang-kadang fikiran mereka. Tindakan manusia hanya dapat difahami dalam konteks, kerana orang tinggal di ruang sosial. Kesesuaian sama pentingnya dengan berfikir atau zeitgeist, yang kita ikuti untuk kemudahan. Selain itu, menurut Bergmann, ada kekangan atau hubungan kuasa yang kami serahkan.

Yang tidak sedar kadang-kadang adalah pilihan yang masuk akal. Dalam situasi yang membingungkan, berusaha menguji alternatif akan sia-sia. Intuisi selalu menjanjikan kejayaan apabila, pertama, orang itu mengetahui tentang sesuatu dan kedua, mempunyai pengalaman praktikal di dalamnya. Sebaliknya: Sekiranya anda tidak tahu mengenai topik, anda tidak boleh bergantung pada perasaan anda. Tetapi inilah yang paling banyak dilakukan. Otak manusia adalah kompleks dan sentiasa aktif dalam beberapa tahap. Gairah, kegembiraan dan keracunan adalah sebahagian daripada kehidupan sebagai akal.

Kedua-dua sisi tidak rasional

Bergmann melaporkan mengenai dua sisi yang tidak rasional: Masyarakat yang tercerahkan bukan sahaja dapat menahan eksentrik, orang gila dan orang gila, bahkan mereka memerlukannya. Yang tidak rasional dapat menghasilkan bentuk kehidupan alternatif dan dunia yang hebat, tetapi juga dogmatisme dan kebencian. "Kekuatan terbesar manusia - khayalannya, kehendak dan khayalannya - boleh menjadi kelemahan terbesarnya." (19)

Pergerakan yang tidak rasional sering didasarkan pada idea pembebasan - pemimpin pemikiran mereka tidak mahu menerima keadaan seperti mereka, dunia nampaknya tidak adil bagi mereka. Itulah inti agama yang menjanjikan untuk mengeluarkan orang dari lembah mereka yang sengsara. "Menjadi berbahaya bagi orang yang seharusnya tercerahkan dan persekitaran mereka jika mereka kehilangan idea bahawa dunia mungkin berbeza dari apa yang mereka fikirkan." (20)

Namun, persoalan sama ada apa yang dikatakan perut betul hanya dapat dijawab dengan kepala. Walau bagaimanapun, pemikiran tidak rasional menawarkan cara untuk mengatasi perkara ini. Menurut Bergmann, masalah hanya dipindahkan ke tempat yang hanya dapat diselesaikan, diserahkan kepada pihak berkuasa yang meragukan, menimbulkan reaksi buta terhadap perubahan atau keterlaluan atas keadaan tidak berperikemanusiaan.

Saya menjadikan dunia seperti yang saya suka

"Krisis dan masa pergolakan menciptakan humus di mana takhayul berkembang." Manusia mencari makna, menemui atau membina corak dan hubungan. Ini dapat menghasilkan pemahaman yang lebih baik tentang dunia, tetapi juga dapat mengarah pada fakta bahawa peristiwa dan fenomena memiliki makna yang tidak mereka miliki. Contohnya ialah penyokong teori chemtrail, di mana contrail yang dibuat oleh kapal terbang dipegang untuk senjata pemusnah besar-besaran dan alat kawalan cuaca. Ramai orang merasa sukar untuk mencari makna di mana tidak ada makna.

Perkara Kepercayaan: Kapitalisme

Menurut Bergmann, cara pembayaran wang yang rasional tidak dapat dipahami secara ekonomi kerana mempunyai watak yang sama sekali berbeza - yang bersifat keagamaan. Syarat seperti penghutang dan pemiutang, sumpah pendedahan dan hasil, kredit dan adil dipinjam dari agama. "Tangan pasar yang tidak kelihatan" sama kepercayaannya dengan Tuhan. Berfikir dimediasi melalui bahasa. Sesiapa yang membentuk istilah memperoleh kuasa interpretatif mengatasi mereka. Bergmann memberikan beberapa contoh: Penyokong nuklear bercakap mengenai tenaga nuklear, perubahan iklim terdengar kurang mengancam daripada pemanasan global dan "isu diesel" adalah eufemisme pengurus VW untuk penipuan pelanggan.

"Mereka yang menerima gambar bahasa seperti itu (...) tanpa ragu-ragu tunduk kepada mereka dan pandangan yang mereka berikan mengenai sesuatu." (25) Bergantung pada istilah yang kita gunakan, pandangan dunia dan persepsi kita sendiri juga berubah. Salah satu contohnya ialah istilah globalisasi, yang semakin dianggap sebagai ancaman sejak tahun 1990-an.

Bergmann menunjukkan bagaimana konstruk konspirasi berfungsi: “Demagog menggunakan istilah dengan konspirasi-teori dan xenofobik untuk tujuan mereka. Kejayaan mereka didasarkan pada pembinaan pandangan dunia Manichean, iaitu pembahagian umat manusia menjadi baik dan jahat. Kami - orang yang sebenarnya - terhadap yang lain. Bahagian dalam berbanding luar. Orang jahat baik golongan elit dalam pemerintahan atau badan kehakiman, 68-an, feminis, organisasi supranasional (Brussels), atau globalisasi sebagai penyokong kekuatan asing atau pendatang. "(26)

Ahli politik Xenofobia akan mendorong pihak-pihak yang mapan di depan mereka dengan gambar musuh yang ditangkap, atau bahkan merampasnya, seperti pesta teh dan kemudian Trump the Republicans. Pada masa yang sama, istilah globalisasi sesuai untuk "anti kapitalisme tanpa tempat tinggal". Menurut Bergmann, ironinya, orang kaya yang tidak bertanggungjawab seperti Donald Trump atau Silvio Berlusconi khususnya mendapat manfaat daripada pandangan tersebut.

Sukar untuk menolak politik perasaan, yang berfungsi dengan gambaran musuh dan penipuan, dengan fakta. Di samping itu, kumpulan ini dibebaskan dari tanggungjawab individu dan pendapat radikal dalam kumpulan. Bergmann menjelaskan bahawa orang bahkan boleh dipaksa untuk menyesuaikan diri dengan sesuatu yang jelas salah sebagai betul, bahkan melalui tekanan untuk menyesuaikan diri. Pada abad ke-21, jenis kesukuan baru muncul, di mana kumpulan menubuhkan diri mereka di dunia mereka sendiri dan tinggal di sana - hampir tidak dapat diakses dari luar.

Bergmann menjelaskan bagaimana Demokrat dan Republikan di AS bergerak dalam "alam wacana alternatif" hari ini. Fakta tidak lagi relevan. Pada tahun 2015, 43 persen pengundi Republikan yakin bahawa Obamaa Barack beragama Islam, walaupun ini terbukti salah dan telah diperbetulkan secara terbuka beberapa kali. Bergmann membandingkan keadaan ini dengan masa di Jerman ketika umat Katolik dan Protestan saling bertentangan satu sama lain dalam persekitaran tempat tinggal yang terpisah.

Disorientasi memberikan orientasi

Demagog, guru dan penipu sangat berjaya kerana memenuhi keperluan, kata Bergmann. Esoterisme menarik terutamanya kepada kumpulan sasaran yang berpendidikan, teori konspirasi popular dengan kumpulan politik ekstrem seperti kiri dan kanan.

Pemikiran yang tidak rasional menimbulkan ketertiban, kerana dalam keadaan rapuh banyak yang memerlukan kebolehpercayaan. Ia menjimatkan tenaga dan masa yang diperlukan untuk memahami dunia yang kompleks. Sebaliknya, sistem kepercayaan akan mempermudah dan memberi jawapan - walaupun sering salah.

Hasilnya adalah dramaturgi dengan permulaan dan akhir, baik dan buruk, dan potensi akhir yang bahagia. Ini memberikan penghiburan - seperti janji agama untuk akhirat. Ini mematikan peluang dan memberi makna yang tidak bermakna. Kerana banyak berlaku pada Bergmann tanpa sebab, tetapi orang tidak menyukainya. Sebaliknya, bidaah akan menyanjung dan mengajar pengikut mereka untuk menjadi sebahagian daripada golongan elit yang mempunyai wawasan. Aspek ini juga sering berlaku dalam agama, misalnya apabila pengikut percaya bahawa orang baik masuk ke syurga dan orang jahat masuk neraka.

Pemikiran tidak rasional menguatkan komuniti, kelebihan pada masa pembubaran lingkungan tradisional. Keperluan untuk memiliki adalah yang mendorong banyak orang untuk bergabung dengan komuniti agama sejak awal. Namun, orang yang ragu-ragu sering ditinggalkan sendirian, kata Bergmann.

Pemikiran yang tidak rasional sering juga dapat menjelaskan persoalan rasa bersalah dengan menyalahkan kumpulan tertentu atas rungutan. Ini dapat dilihat dengan cepat hari ini: Fasis menyatakan orang asing, terutama orang Islam, sebagai bersalah, dan orang Islamis menyatakan kepercayaan mereka yang lain, terutama orang Yahudi. Ini membenarkan kebencian tetapi juga menawarkan peranan sebagai mangsa. Menurut Bergmann, demagog, ahli teori konspirasi dan fanatik agama menunjukkan kepada pengikut mereka bahawa mereka akan menderita ketidakadilan dan dilucutkan hak istimewa mereka. Ini dapat mengelakkan refleksi tanggungjawab peribadi dan membenarkan kebencian kambing hitam.

Matikan fikiran

Tidak rasional juga berjaya kerana memerlukan imunisasi terhadap kritikan luaran. Itu memerlukan sedikit usaha. Esoterik berpendapat bahawa ada perkara antara langit dan bumi yang tidak kita fahami. Bergmann menulis bahawa orang dengan mudah memperoleh kesimpulan yang salah dari pengalaman peribadi, misalnya, masalah dengan remaja yang kelihatan di Mediterania dapat menyebabkan kepercayaan bahawa semua orang asing adalah orang jahat, atau seorang anak dapat disembuhkan dengan memberinya gula. Menurut Bergmann, keseluruhan pandangan dunia berdasarkan pengalaman seperti itu.

Francis Bacon mendapati pada abad ke-16 bahawa takhayul berakar pada fakta bahawa orang melihat perkara-perkara yang sebenarnya berlaku, tetapi bukan yang gagal muncul. Bukti anekdot popular kerana jelas, kerana orang suka cerita dan pemikiran bahawa kehidupan mereka sendiri mempunyai makna dan pegangan. Di pusat pemikiran tidak rasional adalah janji paradoks: orientasi melalui disorientasi.

Di mana ketidak rasional memimpin dan siapa yang mendapat faedah daripadanya

Bergmann menekankan bahawa kita bukan komputer pengiraan yang keren, tetapi makhluk daging dan darah termasuk impian, keinginan dan keinginan. Kita bergantung pada persepsi pancaindera kita, yang bagaimanapun tidak memberi kita hasil yang objektif. Ingatan lebih sukar dipercayai daripada pancaindera kita. Bergmann menggambarkan memori sebagai buku kehidupan kita di mana kita terus menulis. Pengalaman kita sendiri, kisah orang lain, kenangan, laporan media, filem atau buku akan dijadikan sumber, yang kita proses dan masukkan berdasarkan peristiwa, keinginan dan keperluan semasa. Oleh itu, kesaksian tidak boleh dipercayai secara kronik. Kita juga boleh dibuat untuk mengingat perkara-perkara yang tidak pernah berlaku. Sebagai contoh, Bergmann menyebut pekerja perkhidmatan perlindungan kanak-kanak pada tahun 1990-an yang membuat kanak-kanak membuat perlakuan buruk.

Keutamaan, kebiasaan dan kepercayaan akan mempengaruhi persepsi dan pemikiran. Terutama kita akan mengenali apa yang kita rasa kita tahu. Corak tindak balas dari fasa awal perkembangan manusia masih akan mempengaruhi pengetahuan kita: Ramai orang takut dipukul di jalan pada waktu malam, walaupun kediaman mereka sendiri lebih berbahaya.

Pembukuan masuk dua kali

Orang dengan pandangan dunia yang tidak rasional sering menyimpan pembukuan dua kali: Mereka pergi ke naturopath dengan gangguan keadaan mereka, tetapi kepada pakar sekiranya terdapat aduan serius. Menjadi kritikal jika kepercayaan tidak rasional begitu kuat sehingga hubungan dengan kenyataan terputus, misalnya dengan penentang vaksinasi yang membahayakan diri mereka sendiri, anak-anak mereka dan sesama manusia.

Ikut wang

Menurut Bergmann, terdapat tradisi lama menjalankan perniagaan dengan rasa takut di Amerika Syarikat. Donald Trump pada masa ini bermaksud. Perniagaan ini menguntungkan kerana yang takut dan mereka yang mencari makna adalah pelanggan yang baik. Esoteric adalah salah satu segmen terkuat dalam industri buku dengan banyak tawaran tambahan yang terdiri dari gelang Shambala hingga piramid tenaga. Disorientasi dan paranoia adalah model perniagaan untuk institusi bernilai berbilion dolar. Bergmann memetik sejarawan Greiner: "Kad truf yang menonjol dari segala yang lain disebut dan disebut keselamatan negara."

Menurut Bergmann, pandangan tidak rasional juga dapat menjadi asas bagi syarikat yang stabil. Gereja-gereja di Jerman akan menggunakan 1.3 juta orang dan mengekalkan 50,000 syarikat. Jadi di sebalik tidak rasional terdapat kepentingan nyata dan institusi yang kuat.

Peranan media

Media yang ingin menarik perhatian khalayak ramai akan didasarkan pada pengaruh yang meluas dan corak pemikiran kuno dan dengan demikian memutarbelitkan kenyataan. Kritikan media berurusan dengan tidak rasional, tetapi juga digunakan untuk tujuan politik, seperti dengan suara gemuruh "akhbar kebohongan". Ini adalah demagogi murni untuk memfitnah pelaporan yang tidak sesuai dengan pandangan dunia anda sendiri.

Bergmann menunjukkan mekanisme, kekangan dan ritual yang juga membentuk media ternama. Terutama di media sosial, setengah kebenaran, khabar angin dan pembohongan dapat dengan cepat dijual dan disebarkan sebagai kebenaran. Ini memberi gambaran kepada pengguna bahawa dunia ini lebih aneh daripada yang sebenarnya.

Skandal sangat sesuai untuk menarik banyak perhatian. Pelaporan skandal dapat bermanfaat ketika menjelaskan keluhan yang sebenarnya sehingga dapat diatasi. Skandalisasi berterusan, sebaliknya, memberi kesan bahawa semuanya semakin teruk. Jika dilihat kembali, seringkali menjadi sangka bahawa skandal yang didakwa tidak berdasarkan fakta, tetapi pada emosi.

Skandal memerlukan "ritual penyembelihan" dan mesti dibuat terlebih dahulu. Dia memerlukan drama, permulaan, titik tinggi, kelainan dan asas kart pada akhirnya. Cerita ini mesti dijalankan pada tahap meta yang menarik. Elemen klasik adalah kekuatan menentang mati pucuk, pengkhianatan, ketakutan akan kematian, cinta, cemburu, penipuan atau keserakahan.

Detonator ini sering digunakan di media. Jarang sekali seseorang menangani bahan-bahan yang lebih kompleks daripada konfrontasi antara kebaikan dan kejahatan. Sebagai contoh, sedikit yang diketahui bahawa jenayah di Jerman telah menurun selama bertahun-tahun.

Apa yang tinggal?

Bergmann ingin menyampaikan pengetahuan asas mengenai kewartawanan yang bertanggungjawab: Sumber mana yang boleh dipercayai? Apa fakta, apa itu tuduhan, apa khabar angin? Bilakah mesej berkaitan? Wawasan mana yang boleh dianggap pasti? Di manakah wacana rasional berakhir, di mana pemikiran tidak rasional bermula?

"Berita baik: Kepercayaan yang tidak rasional akhirnya harus gagal. Berita buruknya adalah bahawa sehingga kesadaran ini secara bertahap berlaku, dunia akan hancur. " Pertama, suara akal mesti didengar. Menolak maklumat yang salah adalah tugas dengan masa depan. (Dr. Utz Anhalt, 12 November 2018)

Sumber

Jens Bergmann: Kemenangan Tidak Berakal. Apa yang dilakukan oleh pemikiran tidak rasional - dan apa kebaikannya. Munich 2018. ISBN 978-3-421-04814-1

Maklumat pengarang dan sumber


Video: 10 Selebrasi Tak Jadi Gol Paling Memalukan (Januari 2022).