Berita

Perang biologi dengan serangga?


Langkah menuju perang biologi dengan serangga?

Program penyelidikan oleh agensi penyelidikan Jabatan Pertahanan mudah disalahgunakan untuk mengembangkan senjata biologi. Penyelidik menarik perhatian terhadap letupan.

Undang-Undang Penyuntingan Genom (Crispr)

Walaupun kesan menakutkan dari senjata kimia akibat konflik bersenjata sekarang terdapat di mata masyarakat, senjata biologi dan kesannya telah banyak hilang dari pandangan umum. Program penyelidikan oleh agensi penyelidikan Jabatan Pertahanan kini menimbulkan kekhawatiran bahawa penyelidikan perang biologi boleh disalahgunakan. Dalam proyek yang disebut Insect Allies ("Sekutu Sekutu / Sekutu"), serangga dimaksudkan untuk berfungsi sebagai alat transportasi virus tanaman dan menyebarkannya ke tanaman pertanian.

Virus dapat mengubah genom tumbuhan yang terjejas dengan cara penyuntingan genom. Dengan cara ini, tanaman seperti jagung atau tomato yang sudah tumbuh di ladang dapat diubahsuai secara genetik dengan cepat dan dalam skala besar. Para saintis dari Institut Max Planck untuk Biologi Evolusi di Plön dan universiti di Freiburg dan Montpellier menunjukkan dalam jurnal sains Science bahawa sistem seperti itu dapat dimanipulasi dengan mudah dan digunakan sebagai senjata biologi.

Penyuntingan genom membuka peluang yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mengubah susunan genetik tanaman. Tanaman boleh menjadi lebih produktif atau kurang sensitif terhadap perosak dan kekeringan, misalnya. Sehingga kini, campur tangan seperti ini dalam genom hanya dapat dilakukan di makmal - jika tanaman tumbuh di ladang, sudah terlambat. Sekiranya berlaku kemarau atau serangan makhluk perosak yang tidak dijangka, petani harus menunggu benih baru untuk musim menuai berikutnya.

Pada akhir 2016, DARPA (Defense Advanced Research Projects Agency) - sebuah jabatan dari Jabatan Pertahanan Amerika Syarikat yang membiayai projek penyelidikan untuk kementerian - melancarkan program penyelidikan selama empat tahun. Ia membiayai projek berjumlah $ 27 juta dengan tujuan melepaskan virus yang diubahsuai secara genetik yang dapat mengubah susunan genetik tanaman di luar rumah. Pada pertengahan 2017, yang pertama dari tiga konsortia dari beberapa institusi penyelidikan Amerika mengumumkan penyertaan mereka dalam program DARPA. Seperti yang terlihat dari siaran pers dari institusi yang dipilih untuk program ini, para saintis yang terlibat meneliti apakah mereka dapat memindahkan virus ke jagung dan tomat menggunakan belalang, kutu daun dan lalat putih, yang merupakan kutu tanaman. Menjelang akhir program, teknologi harus dapat digunakan secara besar-besaran di rumah hijau.

Kurangnya perbahasan awam

Dalam pernyataan awam, DARPA menunjukkan bahawa penemuan dari program Sekutu Serangga harus digunakan terutama dalam pertanian, misalnya untuk melindungi tanaman dari kekeringan, embun beku, banjir, racun perosak atau penyakit. Walau bagaimanapun, prosedur kelulusan untuk organisma yang diubahsuai secara genetik di banyak negara untuk penggunaan teknologi tersebut harus diubah secara menyeluruh. Petani, pengeluar benih dan, terakhir tetapi tidak kalah pentingnya, masyarakat juga akan dipengaruhi secara besar-besaran oleh penggunaan proses tersebut. "Walaupun terdapat siaran pers terpencil dari DARPA dan konsortia yang terlibat dalam program ini, hampir tidak ada perbincangan umum mengenai makna dan kemungkinan akibat dari teknologi ini. Program ini sebahagian besarnya tidak diketahui walaupun di kalangan pakar, ”kata Guy Reeves dari Institut Max Planck untuk Biologi Evolusi di Plön.

Namun, menurut para saintis dari Plön, Freiburg dan Montpellier, perlu dilakukan perbahasan sosial, ilmiah dan undang-undang yang luas. Pada pendapat anda, tidak ada alasan yang masuk akal untuk menggunakan serangga untuk menyebarkan bahan genetik. Para penyelidik sangat kritikal terhadap penggunaan serangga untuk menyebarkan bahan genetik, kerana pengetahuan yang diperoleh dari program Insect Allies dapat diubahsuai dengan mudah dan dengan demikian disesuaikan untuk perang biologi. "Sebagai contoh, gen boleh dibuat tidak berfungsi - yang biasanya lebih mudah daripada mengoptimumkannya. Prosesnya bahkan tidak harus dikembangkan lebih lanjut, cukup untuk mempermudahnya sehingga dapat digunakan sebagai senjata, ”kata Reeves. Mengingat bantahan ini, program DARPA dapat menimbulkan kecurigaan bahawa ia tidak mengejar tujuan damai seperti yang disyaratkan oleh konvensi B-senjata. Ini seterusnya boleh menyebabkan negara lain mengembangkan senjata mereka sendiri di daerah ini.

Konvensyen Senjata Biologi

Untuk penilaian undang-undang antarabangsa, sangat penting sama ada program penyelidikan biologi hanya berfungsi untuk tujuan damai. Konvensyen mengenai Larangan Senjata Biologi melarang lebih daripada 180 negara kontraktor daripada mengembangkan, menghasilkan atau memperoleh agen dan racun spesies dan dalam kuantiti "yang tidak dibenarkan oleh tujuan pencegahan, perlindungan atau keamanan lain". Konvensyen ini juga melarang pengembangan atau pembuatan "senjata, peralatan atau sumber yang dirancang untuk menggunakan ejen atau racun seperti itu untuk tujuan bermusuhan atau dalam konflik bersenjata". Penulis berpendapat bahawa serangga yang digunakan untuk menyebarkan virus adalah sumber yang dilarang dalam makna konvensyen.

"Kerana larangan yang meluas ini, penyelidikan biologi yang membimbangkan secara amnya memerlukan pembenaran yang masuk akal melalui tujuan damai. Program Sekutu Serangga boleh melanggar Konvensyen Senjata Biologi jika objektif yang ditetapkan oleh DARPA tidak masuk akal. Ini benar terutama kerana fakta bahawa ini adalah teknologi yang dapat digunakan dengan mudah untuk peperangan biologi, ”jelas Silja Vöneky, saintis undang-undang di University of Freiburg. (sb, jam)

Maklumat pengarang dan sumber


Video: Virus Korona Senjata Biologi, Kepala Lembaga Eijkman: Bisa Saja Part 02 - Prime Show 3001 (Januari 2022).