Berita

Kajian: Bolehkah utusan ini menyembuhkan penyakit radang usus kronik?

Kajian: Bolehkah utusan ini menyembuhkan penyakit radang usus kronik?



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Penyakit Crohn: pandangan baru dan pendekatan terapi

Pasukan penyelidik Jerman baru-baru ini membuat penemuan mengenai penyakit radang usus, yang sangat penting baik untuk memahami perkembangan penyakit ini dan untuk terapi masa depan mereka yang terkena. Para penyelidik mengembangkan pendekatan rawatan baru untuk menyembuhkan mukosa usus yang meradang. Inti penyelidikan adalah utusan yang mendorong pertumbuhan semula mukosa usus.

Penyakit radang usus seperti penyakit Crohn boleh terjadi pada orang muda dan kehilangan kualiti hidup yang besar. Paling baik, pendekatan terapi sebelumnya hanya dapat menekan atau membendung penyakit ini. Sekumpulan penyelidik dari University of Kiel kini telah mengenal pasti bahan utusan yang berpotensi untuk menyembuhkan mukosa usus yang meradang. Dalam ujian klinikal, para penyelidik dapat menunjukkan bahawa apa yang disebut interleukin 22 mendorong pertumbuhan semula mukosa usus dan melindungi daripada reaksi tekanan. Hasil kajian baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal "Journal of Experimental Medicine".

Ubat baru untuk penyakit Crohn?

"Interleukin 22 adalah salah satu bahan utusan yang mendorong pertumbuhan semula mukosa usus," lapor Profesor Stefan Schreiber, pengarah Klinik Kiel untuk Perubatan Dalaman dalam siaran pers mengenai hasil kajian. Terdapat juga petunjuk bahawa Interleukin 22 dapat melindungi mukosa usus dari reaksi tekanan tertentu. Utusan tersebut telah diuji oleh para penyelidik pada fasa pertama penyelidikan klinikal.

Jawapannya terletak pada gen

Seperti yang dilaporkan oleh para saintis, gen ATG16L1 dianggap sebagai penanda risiko penyakit Crohn. Perubahan gen diperhatikan pada 20 peratus mereka yang terjejas. Gen ATG16L1 bertanggungjawab untuk beberapa jenis pencernaan dalam sel. Sekiranya fungsi gen ini dihalang, ini akan menyebabkan penurunan protein yang sudah tua. Ini kemudian menyebabkan peningkatan keradangan. Dengan latar belakang ini, pasukan penyelidik bertanya bagaimana melindungi pesakit dari reaksi ini.

Adakah gen yang diubah membalikkan kesan penyembuhan?

Pasukan ini menguji zat messenger interleukin 22 pada sel epitel usus, iaitu lapisan sel atas di bahagian dalam usus. "Pada asasnya, Interleukin 22 merangsang pertumbuhan sel dan mendorong pertumbuhan semula mukosa usus", jelas penulis pertama kajian Dr. Konrad Aden dari Institut Biologi Molekul Klinikal. Pada tikus yang tidak mempunyai gen ATG16L1 yang berfungsi, namun sebaliknya ditunjukkan. Di sini, interleukin 22 menyebabkan reaksi stres, yang menyebabkan "kematian sel paradoks", para pakar melaporkan.

Belajar memahami penyakit radang usus

"Penemuan ini pertama kali membantu memahami perubahan kompleks usus dalam penyakit radang usus," menekankan Profesor Philip Rosenstiel. Para penyelidik dapat menunjukkan bagaimana fungsi pelindung interleukin 22 yang diinginkan berubah menjadi kesan pro-radang jika terdapat perubahan gen pada gen ATG16L1.

Bagaimana terapi dapat dikembangkan dari penemuan ini?

"Selain regenerasi murni, Interleukin 22 juga terlibat dalam program selular yang mengendalikan antibiotik tubuh sendiri dan dengan demikian flora usus," kata Rosenstiel. Justru interaksi inilah yang terganggu dalam penyakit radang usus. Di sini, para pakar melihat pendekatan yang mungkin untuk terapi yang disasarkan. Kajian mengenai manusia kini perlu dilakukan untuk meneruskan pendekatan ini. (vb)

Maklumat pengarang dan sumber



Video: Bincang Sehati Kenali Gejala Infeksi Usus. DAAI TV 7818 (Ogos 2022).